Kita sedang berada di masa-masa cipta-ulang. Mau tidak mau, kita dipaksa untuk mendefinisikan kembali hal-hal mendasar dalam hidup. Misalnya: keberhasilan, yang tidak hanya berkaitan dengan produktivitas. Sebab, sebagian